Kecanduan Judi Slot – Mengapa saya?

Jika ada yang pernah mengatakan kepada saya bahwa saya akan menjadi mangsa kecanduan, saya akan mengatakan kepada mereka bahwa mereka gila. Saya percaya saya memiliki kendali atas apa yang saya lakukan. Saya memiliki pekerjaan yang bagus, keluarga yang penuh kasih, dan kesehatan saya baik. Jika saya jujur, saya ingat memikirkan orang-orang yang saya kenal yang memiliki masalah narkoba, alkohol, dan perjudian… Mengapa mereka menghancurkan hidup mereka? Itu tidak mungkin!

Ini adalah posting blog pertama saya. Saya berharap ini akan membantu satu orang, dan memungkinkan semua orang yang menderita kecanduan untuk berbagi cerita mereka. Ya, saya adalah korban kecanduan. Kecanduan judi.

Ketika saya memikirkan tentang apa yang telah saya lalui dalam dua tahun terakhir, saya tidak dapat memikirkan deskripsi yang lebih baik tentang neraka. Semua orang yang saat ini menderita atau telah melaluinya tahu apa yang saya maksud. Ini bukan hanya rasa sakit Anda, tetapi juga rasa sakit yang dialami orang yang kita cintai.

Saya seorang wanita berusia 45 tahun dan telah berjudi  radiotelevisioncaraibes sejak saya berusia 22 tahun. Saya berjudi untuk hiburan dan bersenang-senang dengan suami saya atau teman-teman lain. Saya membeli awal, bermain mesin slot di kasino, dan bermain lotre. Di sinilah saya mendapat masalah serius.

Saya akhirnya tergoda oleh mesin slot. Mereka adalah hidupku. Saya tidak senang kecuali itu max. Selama maks tercapai, tidak masalah mesin apa itu.

Ketika saya pertama kali mulai berjudi di kasino, saya ingat menghabiskan antara 20 dan 40 dolar setiap bulannya. Jika saya pulang ke rumah dalam keadaan bangkrut, saya tidak terlalu senang. Sebelum saya masuk perawatan, saya telah menghabiskan 1.000 hingga 5.000 per perjalanan pada akhir karir judi saya. Frekuensi perjudian saya kira-kira empat kali per minggu. Keluarga saya mengira saya menang, meskipun mereka tahu saya sedang bermain. Ada sekitar 20-25 jackpot yang saya menangkan tahun ini, dan semuanya membutuhkan slip pajak. Saya akan menyimpan uang dengan slip pajak, kemudian membawanya pulang ke suami saya dan mengatakan kepadanya “….Saya menang lagi!” Dia tidak tahu bahwa saya memiliki 6 kartu kredit atas nama saya, dan bahwa saya telah memaksimalkan semuanya! Kami berada dalam kehancuran finansial!

Selama 23 tahun terakhir, saya adalah anggota keluarga yang mengurus keuangan. Kepercayaan adalah dasar dari hubungan kami yang kuat. Suami saya bekerja berjam-jam sehingga saya bisa lolos dengan tindakan saya. Dia tidak pernah meminta untuk melihat tagihan atau laporan di rekening giro. Seluruh hidupku telah menjadi kebohongan besar. Dia akan bertanya kepada saya berapa banyak tabungan kami, dan saya akan memberinya nomor. Itu saja. Saya memastikan saya menerima surat untuk memastikan saya bisa menerima tagihan kartu kredit dan korespondensi lain yang saya tidak ingin dia lihat.

Kesehatan saya mulai menurun, tekanan darah tinggi, masalah tiroid, nyeri dada, dan tidak bisa tidur. Kebohongan saya dan kekacauan keuangan yang saya tempatkan pada kami menggerogoti saya. Apa yang saya lakukan? Saya tidak bisa menghentikan kegilaan ini… Saya tidak bisa menghentikan perjudian.

Saya menjadi ingin bunuh diri tetapi cinta saya untuk suami saya kuat dan saya tidak bisa mengatakan kepadanya apa yang telah saya lakukan secara finansial. Pikiran saya adalah bahwa saya telah menghancurkan hidup kita. Bagaimana aku bisa? Ini bukan siapa saya. Saya dulu adalah orang yang penyayang…Saya tidak akan sengaja menyakiti siapa pun…apa yang telah Anda lakukan?

Saya berada di ujung tali saya. Saya tidak punya uang lagi dan pikiran saya semakin gelap. Saat itu hari Sabtu sore, dan saya tahu bahwa saya harus berjalan ke kotak surat untuk mengambilnya. Tapi untuk beberapa alasan aneh, saya tidak melakukannya. Saya perlu menjalankan tugas pada hari Minggu sore dan saya berpikir, “Oh … saya akan mendapatkannya dalam perjalanan kembali.” Ini sangat tidak biasa bagi saya. Saya memastikan bahwa saya menerima surat segera sehingga suami saya tidak akan melewatkannya. Saya berkendara melewati kotak surat setiap kali saya kembali ke rumah, menolak untuk mengambilnya. Suami saya masih berdiri ketika saya memasuki rumah. Dia berkata, “Kita perlu bicara”, dia telah menerima surat itu ketika saya pergi dan ada surat-surat yang seharusnya saya cegat. Hati saya jatuh, saya merasa sakit, dan saya mencoba untuk mengarang kebohongan lain tentang apa yang ada di surat, tetapi dia tidak mempercayainya. Akhirnya saya putus asa dan meluapkan emosi. Hebatnya, dia tidak meninggikan suaranya. Dia tidak salah, saya telah menghancurkannya secara finansial dan dengan cara lain yang saya bisa. Saya telah mengambil sesuatu darinya yang tidak akan pernah bisa saya berikan kembali.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *